Olala…. Pantai Ulele

Nyaris 1,5 tahun tinggal di Gorontalo, bisa dibilang saya masih belum mengeksplore wilayah Gorontalo dengan maksimal. Di satu sisi, terkendala dengan kegiatan kantor yang cukup memerlukan waktu dan perhatian, di sisi lain kendala dengan kendaraan, mohon maklum.. hehe…

Jadi sewaktu diajak ikut untuk pergi ke Ulele, rasanya sungguh Olala…. Padahal dalam hati bertanya, mau ngapain disana. Hehe… Tidak dinyana ternyata pesonanya sungguh menakjubkan, jadi nyesel belum punya kualifikasi scuba diving. *Padahal renang aja masih gelagepan*.

Taman Laut Olele itu letaknya di Desa Olele Kecamatan Kabila Bone Kabupaten Bone Bolango, jaraknya kurang lebih 20 Km kalau ditempuh dari pusat Kota Gorontalo, alias 90-an kilo kalo dari Kwandang, tempat  saya tinggal. Kalau dari kota Gorontalo, Olele bisa dijangkau dengan menggunakan kendaraan darat dan bakal melewati jalanan berliku di pinggiran bukit dan sekaligus laut. Pemandangannya kontras sekali, di sisi kiri tebing curam, di sisi kanan, laut biru yang luas. Buat yang gampang mabuk, sepertinya harus ekstra sabar kalau mau ke Olele… hehe… *termasuk saya sih*.

Sesampainya di Pantai Olele, awalnya rasa heran, mau ngapain disini… wilayah pasirnya sempit, banyak karang, dan sekilas mirip kampung nelayan biasa. Ternyata pantai Olele baru gerbangnya saja dari Taman Laut Olele. Selanjutnya, kita bisa menggunakan kapal kapal wisata dari masyarakat lokal yang telah dimodifikasi bentuknya untuk menuju lokasi Taman Laut Olele yang sesungguhnya. Harganya terjangkau kok, harga sewa perahu itu sudah termasuk peralatan snorkling, foto sepuasnya di bawah laut sama ongkos duduk di perahu. *ya iyalah*

Sampai di lokasi, pakai peralatan snorkling, dan byur…. nyemplung laut. Langsung mingkem liat pemandangan bawah laut Olele yang bener bener bikin takjub. Keren…. Banyak ikan berseliweran plus terumbu karang yang bertebaran. Pusing pusing mabuk di kendaraan langsung ilang begitu liat ke dalam laut.. Sayang waktu itu saya sepertinya pas lagi banyak ombak, jadi agak ngeri juga rasanya.

Bener – bener speechless….. Saking speechlessnya, mending liat sendiri foto-fotonya ya, daripada saya kebanyakan cerita, hehe…

This slideshow requires JavaScript.

 

 

Jadi Dalang Wayang SBC (1)

Berawal dari sebuah perintah buat nyiapin penampilan dari kantor buat acara ultah satuan, akhirnya jadilah sebuah mahakarya (banggain diri sendiri dikit :p) yang merupakan kolaborasi dari musik, fashion show dan gerak (kalo ga bisa disebut nari), berjudul Opera Batik Solo. *genderang berbunyi*

Kisah ini diawali pada suatu hari yang cerah, dimana saya yang sedang mengendali kuda  mouse lagi klik kanan kiri atas bawah sambil pencet-pencet keyboard mengerjakan tugas kantor seperti biasa. Dan sebuah panggilan khusus yang berakhir dengan sebuah perintah tegas berbunyi “Siapkan penampilan untuk perayaan HUT di Bandung bulan Oktober nanti. Tampilkan yang khas Solo”. Khas Solo ??  Pastilah itu Serabi Notosuman, Bebek Pak Slamet, Timlo dan Selat Solo (pikirannya makanan mulu…. :p ). Seni Khas Solo ? Yang terbayang di benak saya waktu itu ya …. nggak ada…. *lemparin diri ke jurang*. Betapa apatisnya saya, 3 tahun di Solo yang diinget cuma soal makanan mulu… Soal  beberapa hal lain yang mencirikan Solo banget, seperti kesenian dan hal-hal lainnya malah ga tau. Untungnya, perintah itu dikasih penjelasan tambahan yang berbunyi “Coba kamu lihat Solo Batik Carnival, lihat prospeknya untuk kita tampilkan”. Pas sekali !!! Waktu itu kurang dari seminggu akan diadakannya acara Solo Batik Carnival VI. Tak banyak kata, saya langsung rencanain buat foto semua kostum SBC pas hari H nya. Dan ternyata … itu lumayan melelahkan saudara-saudara… Saya standby di TKP start mulai pukul 13.00, sementara acaranya sendiri baru start pukul 15.30. Semua dilaksanakan demi sebuah keinginan, harus bisa dapet foto semua kostumnya… Yang pada akhirnya memang tidak berhasil -___-“. Tapi bersyukurnya saya masih dapat banyak foto bagus. Seperti yang saya pernah twitkan di @tuitedith  berikut ini :

Selanjutnya adalah bagaimana mengemas kostum-kostum SBC yang sudah bagus ini menjadi suatu penampilan yang lebih megah dan menarik. Bagaimana kisah selanjutnya ? Tunggu di part 2 ! *sudah mau apel siang soalnya :D*

Sehari Menikmati Wisata Bandung, Sejuta Rasanya

Setelah berbulan-bulan mikirin kapan mau ngambil cuti, akhirnya bulan lalu kesampean juga kesempatan cuti itu tiba. Jatah cuti kantor di  paruh pertama 2013 saya ambil awal Mei kemarin. Kebetulan memang ada acara keluarga juga, pas deh jadinya 🙂 Untuk cuti kali ini, saya bersama istri tercinta memilih plesir dengan menggunakan mobil pribadi,  tour de half java ceritanya… heheh.. Bukan tidak mendukung green movement dengan menggunakan transportasi umum, tapi kali ini kami pengen menggunakan waktu dengan sesantai-santainya…. Jadilah kami berangkat dari Solo ke Jakarta pakai mobil menyisiri pantai utara Jawa…

Jadwal kegiatan selama waktu cuti telah kami rancang sedemikian rupa sehingga waktu yang ada kami benar-benar manfaatkan untuk jalan-jalan… No days without plesiring :D… Bahkan, saat perjalanan pulang dari Jakarta menuju Solo pun kami sempatkan untuk mampir sehari di Bandung. Dengan tujuan menikmati Wisata Bandung, baik suasana maupun kulinernya. Kalau dulu cuma ada Tangkuban Perahu, Ciwidey, Factory Outlet, Mie Kocok dan Surabi serta Batagor yang ada di referensi kami tentang Wisata Bandung, sekarang ada tujuan baru …. yaitu ke Trans Studio Bandung !!! Satu tempat yang sudah lama kami idam-idamkan untuk kunjungi sejak pertama kali tempat ini diresmikan tanggal 18 Juni 2011. Buat yang belum tahu apa itu Trans Studio Bandung ….. Segera deh cari tahu… Rugi kalo sampe sekarang belum tau :p

Trans Studio Bandung  itu  theme park indoor terbesaaaaaar di Indonesia, dan sudah menjadi salah satu icon Wisata Bandung yang  rugi banget kalo ga sempat dikunjungin. Makanya kesempatan cuti kemarin kami bela-belain jiwa raga waktu dan masa untuk belok sejenak ke Bandung  dari rute Jakarta-Solo. Lokasinya di mana ? Ya jelas di Bandung… hehee… Tepatnya  di Jl. Gatot Subroto 289 Bandung. Kalo dari arah Jakarta, pilih keluar di pintu tol Buah Batu, trus ketemu pertigaan, belok kiri dan selanjutnya tinggal ikutin papan rambu-rambu arah jalan… Ketemu deh sama  Trans Studio Mall yang guedeeeeee banget…. Di depannya ada The Trans Luxury Hotel & Hotel Ibis Bandung Lah, terus dimana Trans Studio Bandung nya ? Hehehe…. Trans Studio Bandung  itu ada di dalamnya Trans Studio Mall . Jadi makin kebayang kan gimana gedenya Trans Studio Mall ? Waktu itu aja kami sampai muter-muter kebengongan :p

Hari itu hari Kamis, sehari sebelum hari Jum’at dan sehari setelah hari Rabu, kami tiba di TKP pukul 10.30 sedikit meleset dari target pukul 10.00. Oh iya, Trans Studio Bandung buka saat Weekday (Senin s/d Jumat) mulai pukul 10:00 sd 21:00, sedangkan kalau Weekend pukul 09:00 sd 22:00. Lebih cepat lebih baik, karena dengan datang lebih awal kita bisa puaaaasssss nyobain semua wahana yang ada disana. Yang jumlahnya ada 20 !!! Berhubung waktu itu kami ga cukup waktu (nyesel banget … hiks T.T ), kami hanya bisa mencoba 4 dari 20 wahana disana…

20 Wahana yang bisa kita jelajahi dan alami petualangannya yaitu :

  1. Trans City Theater
  2. Yamaha Racing Coaster
  3. Giant Swing
  4. Marvel Super Heroes The Rides 4D
  5. Indosat Vertigo Galaxy
  6. Trans Car Racing
  7. Si Bolang Adventure
  8. Trans Broadcast Museum
  9. Science Center
  10. Dunia Anak
  11. Jelajah
  12. Kong Climb
  13. Sky Pirates
  14. Amphitheater
  15. Captain Blackheart’s Pirate Ship
  16. Negeri Raksasa
  17. Dragon Riders
  18. Pulau Liliput
  19. Dunia Lain
  20. Special Effects Action

(Note : Yang di bold itu yang sempat kami coba petualangannya 😀 )

Oh iya, info lainnya untuk harga tiket masuknya, berlaku untuk semua usia. Kalo hari Senin s.d.  Jumat harga tiketnya Rp. 150.000,- (Seratus lima puluh ribu rupiah), sementara Sabtu , Minggu & Hari Libur harganya Rp. 250.000,- (Dua ratus lima puluh ribu rupiah). Dengan sekali bayar tiket tersebut, kita bisa nyobain semua wahana di Trans Studio Bandung berkali-kali sampe puass !!! Kalo misalnya belum puas sekali naik Vertigo ( yang cukup bikin perut saya serasa diaduk-aduk atas kiri kanan bawah :S ), kamu bisa keluar dari area, trus antri lagi ke pintu masuk wahana Vertigo.  Terus main ke wahana-wahana lainnya, yang bakal bikin adrenalin naik turun dan rasa penasaran teruuuussss…..

Vertigo

Wahana Vertigo, bakal muter-muterin kamu di angkasa… melayang layang

Buat bapak-bapak atau ibu-ibu yang bawa anak-anak, atau rombongan siswa sekolah… Ga ada salahnya, bahkan PERLU !! mampir ke Science Center. Di sini, kita bisa merefresh kembali atau bahkan dapat pengalaman baru tentang berbagai ilmu pengetahuan. Mau belajar fisika, kimia, biologi ? Ada semua disini… Buat yang merasa udah cukup sekolahnya pun, baiknya mampir kesini… Karena di wahana ini tidak cuma teori yang ditayangkan, tapi juga kita bisa liat prakteknya langsung. Ada alat praktek yang menunjukkan terbentuknya Tornado, Petir, Gurun Pasir, ilusi optik, penerbangan dan masih banyak lagi…

Pamer Otot di Alat Praktek Grip Strength

Presenter terbaru Insert Investigasi 😀

Berhubung Trans Studio Bandung ini indoor, kita ga bisa liat posisi matahari, jadi buat pengunjung yang muslim jangan lupa memantau waktu  ibadah sholatnya ya…. Don’t worry, Trans Studio Bandung sudah nyediain musholla yang bersih dan luas kok, bahkan terpisah antara jamaah putra dan putrinya. Habis sholat, hati tenang, bisa deh lanjut maen-maen wahana yang belum dicobain.  Ato kalo misalnya kamu ternyata udah lapar,  di dalam lokasi Trans Studio Bandung udah ada food court yang siap merecharge energimu dengan berbagai macam makanan yang disediakan. Jangan lupa, untuk transaksi selama di Trans Studio Bandung kita harus menggunakan Kartu  Mega Cash yang harus di isi dengan sejumlah nominal tertentu sebelum bisa dipergunakan transaksi. Kita bisa isi saldo Kartu  Mega Cash ini di loket masuk atau di loket-loket di dalam Trans Studio BandungSambil makan, bersantai sejenak, ada live music yang bikin hati relaks dan level adrenalin sedikit menurun (sebelum naik lagi waktu nyobain wahana… hehehe). Sekalian sambil merencanakan wahana apa saja yang mau dicobain sambil liat-liat sitemap Trans Studio Bandung yang bisa kamu dapetin juga di loket-loket pelayanan Trans Studio Bandung.

Main ke Trans Studio Bandung bisa berombongan rame-rame dengan rekan-rekan sekantor, satu sekolah atau dengan keluarga. Bisa sama teman-teman satu grup atau berduaan dengan pasangan tercinta. Buat kamu yang berduaan aja, terus bingung gimana mau foto-foto, di Trans Studio Bandung ada juru foto yang siap mengambil momen-momenmu yang paling oke, dan hasilnya bisa kamu ambil saat akan pulang.  Atau, bisa juga minta tolong staff Trans Studio Bandung yang ramah-ramah en siap menolong kamu buat foto-foto. Jangan ragu minta tolong, karena mas-mas n mbak-mbak… (eh kalau di Bandung harusnya akang dan teteh ya 😀 ) Trans Studio Bandung akan membantumu. Bahkan, pegawai security nya pun siap memfotomu ( Special thanks to Bpk. Juanda, yang sudah mengabadikan kami di pintu masuk Trans Studio Bandung 😀 ).

Foto bareng istri di depan pintu masuk Trans Studio
*hasil jepretan Bpk. Juanda*

Kami akhirnya pergi (dengan keinginan untuk kembali lagi) dari Trans Studio Bandung pukul 14.00… Cuma 6 jam waktu kami di  Trans Studio Bandungrasanya kuraaaaaaang….. Pengen rasanya menginap saja di The Trans Luxury Hotel atau Hotel Ibis Bandung yang deket banget sama Trans Studio BandungJadi bisa pagi-pagi langsung ke Trans Studio Bandungasik-asik maen semua wahana, kalo capek tinggal ke kamar hotel untuk istirahat, setelah segar bisa balik lagi ke Trans Studio Bandung 😀 . Next time kami ke Bandung, keknya bisa tuh nyobain kek gitu… hehe… Nabung dulu mulai sekarang….. *beli celengan*

Sementara nunggu kapan bisa cuti n ke Bandung lagi, keknya saya harus selalu update informasi soal Trans Studio Bandung. Siapa tahu ada wahana-wahana terbaru atau ada even-even khusus yang bikin maen kesana jadi makin asyik. Buat yang mau cari informasi soal Trans Studio Bandung jangan khawatir, follow Twitternya saja di @TransStudioBdng, adminnya rajin banget share informasi ke followersnyakita  bakal dapat semua info terbaru dari sana. Kalau mungkin lebih aktif di Facebook daripada ngetwit, langsung like aja fan page Trans Studio Bandung. Atau… mau langsung liat official webnya ? Bisa langsung ketik addressnya  di http://www.transstudiobandung.com/. Makin update informasi, makin bisa merencanakan liburan sebaik-baiknya di Trans Studio Bandung !!!

Hati senang, suasana riang…. Sehari Menikmati Wisata Bandung, Sejuta Rasanya.

3

Miss Trans Studio Bandung 🙂

 

Film : Fast Furious 6

Joe Taslim ! Nama Aktor yang lagi heboh se-Indonesia karena kesempatannya bisa main sama Vin Diesel, Dwayne Johnson, Paul Walker n Ludacris di Fast Furious 6. Film Internasional !!! Ga main-main… Bikin Indonesia Bangga… Mungkin itu pula yang mendorong orang-orang pada rame nonton film ini (selain karena film ini emang dasarnya bagus dari sekuel pertama). Pengen liat gimana aksi orang Indonesia main satu frame sama aktor-aktor ternama internasional.

Overall, film Fast Furious 6 masih tentang kebut-kebutan… Kebut-kebutan mobil, kebut-kebutan motor, dan juga tank…. !!! Beneran tank, serius !!! Ini juga yang bikin agak heran, gimana ceritanya tank bisa ikut kebut2an… Ga usah dipikirin panjang-panjang dah, malah ga bikin nikmat nonton ni film. Belum lagi adegan di pesawat yang bikin serasa lagi liat runway terpanjang sedunia….. Terus ada lagi… STOP !!! Hentikan Spoilernya !!!!

Film Fast Furious 6 ini menawarkan hiburan action yang emang ga main-main, dan juga diselingi beberapa komedi yang bikin makin renyah… Tokohnya masih ada Letty, Toretto, Brian, Roman, Mia dkk… Sekarang ceritanya soal pengen nyelametin Letty yang diceritakan meninggal di sekuel sebelumnya sekaligus mendapatkan pengampunan dari Hobbs dengan menangkap seorang buronan agar mereka bisa pulang ke rumah mereka, berkumpul laksana keluarga. Sayangnya, di akhir cerita ada dua orang personel yang tewas… Siapa mereka ? Tonton aja langsung 😀 *tetep ga mau kasih spoiler*

Film Indonesia vs Film Hollywood

Beberapa waktu belakang ini saya merasa kesepian…. Ga ada hiburan… Males ke mall… Why ? Karena ga ada film hollywood yang asik2 yang nongol bin tayang di bioskop.
Biasanya tiap mau ke mall, saya slalu ngesearch dulu apa sih film yang lagi tayang di bioskop mall tersebut. Tapi semenjak film hollywood dinyatakan dicekal, nonton udah jadi agenda kesekian dari to do list saya. Bahkan frekuensi ke mall pun makin berkurang. Di satu sisi sih asik2 aja, aman buat dompet. Hahaha… Di sisi lain, jadi bete juga. Karena film2 yang lagi tayang di amrik sana lagi yang pas bagus2nya. Maklum, libur summer… Ada pirates, kungfu panda 2, trus mau ada harpot 7 part 2, green lantern, super 8 and many more… Sementara yang skarang tayang di bioskop lokal, ada pocong keramas goyang jempol, kuntilanak kelabakan, sampe pelet zombie. Sepertinya di Indonesia lagi musim kesurupan, hantu2 pada show off semua di bioskop2. Andaikan saja film2 horror lokal itu bisa digarap serius kek film hantu jepang or thailand, mungkin saya masih rajin nyambangin bioskop. Sebut saja film the ring nya jepang, sama phobia nya thailand. Bener2 digarap serius, sense horrornya kerasa, namanya juga film horror. Bandingkan dengan film horror lokal yang lebih mentingin cari bintang porno asing buat jadi sensasi di film daripada inti ceritanya sendiri as film horror.
Well, saya emang ga bisa bikin film ( for now, entah sepuluh taun ke depan… *mimpi dulu ). Tapi, menurut saya, seorang seniman sejati tentu akan lebih merasa puas karyanya disukai orang karena nilai sebenarnya dari karya yang ia hasilkan, bukan bumbu2 pemanis yang mengaburkan karyanya.
Itu pendapat saya…
*movie-freak, menantikan dengan sangat film hollywood segera tayang di bioskop indonesia

ITB Meraih Dua Award dalam LSI Design Contest 2009 – Okinawa, Jepang !!

Team Ganesha ANT berhasil meraih penghargaan tertinggi dari Japan Society of Information and Communication, IEICE, pada lomba perancangan chip: LSI-Design Contest 2009.

Team Ganesha ANT, yang merupakan mahasiswa STEI ITB: Tyson, Aisar L. Romas, dan R. Siti Intan, berhasil menyisihkan finalis dari universitas ternama di Jepang dan Korea. Team Ganesha ANT mengajukan rancangan prosesor baru yang dapat mengeksekusi proses secara paralel, sehingga memiliki keunggulan dalam kecepatan proses dibanding prosesor yang umum dipakai sekarang. Hasil rancangan mereka berupa prototipe komputer kecil yang dapat menjalankan “Game Hangman”. Para juri sangat terkesan dengan inovasi baru dalam prosesor tersebut, sehingga diharapkan dapat diterapkan di Industri IT dan meningkatkan kinerja perangkat elektronika seperti Komputer, PDA, Smart Phone dan lain sebagainya. Teknologi prosesor biasanya dikuasai oleh industri-industri hi-tech, seperti Intel, Sun Microsystems, dan IBM.

Pada lomba yang sama, satu tim lagi, yaitu Team Zoiros, yang juga mahasiswa STEI ITB: Randy Hari Widialaksono, Ahmad Fajar Firdaus, dan Iman Prayudi, juga mendapat penghargaan dari Multinational Company, Xilinx® Award. Dengan rancangan prosesor mereka yang dapat bekerja pada kecepatan mencapai 1 GigaHertz, mereka berhasil menunjukkan keunggulan sistem dari berbagai peserta lainnya. Prototipe komputer mereka juga dapat memperagakan kemampuan prosesor dalam menjalankan “Video Game Sokoban”.

Kedua Tim dipersiapkan selama 6 bulan melalui kuliah perancangan chip di STEI ITB, oleh Dr. Trio Adiono. Lomba ini merupakan lomba tahunan bertaraf internasional yang diadakan di kota resort paling terkenal di Jepang, yaitu Okinawa. Para juri pada lomba ini berasal dari akademisi dan perusahaan-perusahaan terkenal di dunia elektronika internasional.

Prestasi ini menunjukkan bahwa Indonesia memiliki kompetensi yang tidak kalah dengan negara industri lainnya, khsususnya dalam industri microchip dan IT. Hal ini juga menunjukan kesiapan ITB dalam menuju institusi bertaraf internasional. Lomba ini ditujukan untuk melahirkan pakar-pakar perancang chip di daerah yang terkenal dengan industri elektronikanya, Jepang, Korea, China, Taiwan sampai dengan Singapura, dimana kebutuhan akan keahlian tersebut sangatlah tinggi. Keberangkatan tim juga didukung oleh Cisco Systems Indonesia dan Alumni ITB 75.

————————

email dari

Randy H.W.
School of Electrical Engineering and Informatics
Bandung Institute of Technology, Indonesia

Indonesia Jaya

17 Agustus 2008….
63 tahun sejak 17 Agustus 1945, saat teks Proklamasi dibacakan oleh Soekarno – Hatta… membuka gerbang kemerdekaan dari zaman penjajahan yang sekian lama berlarut-larut membelenggu bangsa kita.

17 Agustus 2008…
63 tahun sudah bangsa kita berusaha membangun negeri ini, mencoba meraih kesejahteraan, kemakmuran dan kesetaraan dengan bangsa-bangsa lain di dunia melalui serangkaian usaha dan perjuangan yang tak kenal henti.

17 Agustus 2008
63 tahun bangsa kita merdeka, namun masih banyak harapan dan tujuan yang masih ada di depan sana, menanti kita untuk meraih dan mewujudkannya, menggapai segala asa dan cita yang ada, demi kejayaan bangsa Indonesia

63 tahun kita merdeka dan perjuangan tak berakhir hanya untuk meraih kata merdeka… masih banyak yang harus diperjuangkan….
Semangatlah kawan…
Maju bersama,eratkan persatuan….
Satukan tekad, kita wujudkan Indonesia Jaya !!!